Pengamat Hukum, Siprianus Edi Hardum - Foto: Google.net

Ruteng, Beritaflores.com – Polres Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT), harus segera menertibkan Terminal Mena dan terminal lainnya di Ruteng, Manggarai, NTT, dari penguasaan preman.

Hal ini mengingat mengakarnya keluhan masyarakat terutama sopir mobil pribadi yang membawa penumpang diadang manusia-manusia laksana preman di Terminal Mena.

“Dinas Perhubungan Manggarai dan Polres Manggarai harus berfungsi. Tertibkan orang-orang yang bertindak preman dan preman,” kata pengamat hukum asal Manggarai, Edi Hardum, Rabu (3/4/2024).

Edi mengatakan itu menyusul Yulius Datu (33) Sopir travel asal Orong, Kecamatan Welak, Kabupaten Manggarai Barat mengalami luka bagian mulut akibat dipukul sejumlah warga di terminal Mena Ruteng, Senin (1/4/2024).

Kejadian bermula saat Yulius dicegat sejumlah warga di depan Terminal Mena Ruteng dan menyuruh untuk menurunkan penumpang. Dan kalau tidak menurunkan penumpang mereka harus membayar sejumlah uang kepada warga yang diketahui bukan petugas.

Permintaan sejumlah warga itu tidak diindahkan oleh Yulius, Dia beranggapan kenapa bukan petugas pemerintah yang mengatur dan memintai sejumlah uang jika ada aturan.

“Saya dicegat oleh sejumlah orang, saya tidak tau aturan itu, minta untuk turunkan penumpang, kalau tidak menurunkan penumpang kasih uang ke mereka. Karena saya tidak turunkan penumpang mereka lalu pukul saya hingga mulut saya luka,” kata Edi menyampaikan keterangan dari Yulius.

Menurut Edi, tindakan pemukulan terhadap Yulius merupakan tanda bahwa di Manggarai negara tidak hadir.

“Bupati Manggarai dan Kapolres Manggarai harus malu dengan adanya tindakan pemukulan terhadap Yulius,” kata dia.

Edi mengatakan, aturan yang harus menurunkan penumpang dari mobil pribadi atau mobil yang disewa para penumpang di Terminal Mena merupakan aturan yang harus dievaluasi.

“Kalaupun aturan itu ada, yang mengekseksusi atau yang melaksanakan aturan itu adalah polisi atau petugas dari Dinas Perhubungan, bukan masyarakat biasa. Kalau masyarakat biasa atau para sopir angkot pasti terjadi salah paham atau terjadi penyimpangan, sehingga terjadilah tindakan premanisme,” kata Edi.

Tangkap Pelaku

Edi mendesak Kapolres Manggarai di Ruteng agar segera menangkap pelaku yang memukul Yulius.

“Tangkap dan segera tahan pelaku. Tindakan main hakim sendiri tidak dibenarkan menurut hukum. Jangan sampai Manggarai dikuasai manusia-manusia brutal bagaikana hewan,” tegas Edi. (*)

Penulis: Andy Paju

Previous articleBuntut Janji Meteran Listrik di Elar, Belasius Bakal Tuntut Vendor PT. MOLENARA Lewat Upaya Hukum
Next articleTerdakwa TPPO Asal Manggarai Timur Divonis 5 Tahun Bui

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here